Ribuan Umat Islam Ikuti Sholat Jenazah Hingga Pemakaman Mustasyar NU Gresik, KH. Mukhtar Jamil

oleh -103 Dilihat
Tampak jenazah KH. Mukhtar Jamil keluar dari pintu utama Masjid Jami' Gresik usai di sholati.

GRESIK | NUGres – Ribuan para pelayat ikuti sholat janazah KH Mukhtar Djamil di Masjid Jami’ Alun-alun Gresik, Senin malam (14/3/2022). Lautan manusia itu, melantunkan lafadz La Ila Ha IllAlaah dengan serentak.

Riabuan pelayat itu merasa kehilangan sosok KH Mukhtar Djamil. Setelah mensholati, iring-iringan lautan manusia mengantarkan almarhum diisitirahatkan di Pemakaman Kelurahan Tlogopojok, Gresik.

Tampak yang menjadi imam sholat adalah KH Umar Toha. Kemudian dilanjutkkan doa dari para Kyai dan Habaib. Diantaranya pembacaan doa dari Rais PCNU Gresik KH. Mahfudz Ma’shum, Habib Hasan Assegaf, Habib Ahmad Assegaf, dan Kyai lainnya. Sambutan mewakili keluarga oleh Ketua PCNU Gresik KH Mulyadi.

Jenazah yang dibawa mobil ambulan itu pun diantar ke pemakaman Gang Makam Kelurahan Tlogopojok Gresik. Suasana sepanjang jalan dari Jalan Wachid Hasyim sampai lokasi pemakaman sangat padat dan macet.

Simak Juga:  PAC IPNU IPPNU Gresik Sukses Kawal MPLS di Sekolah

Para pengurus Banser NU mengatur lalu lintas dan para pelayat yang mengikuti proses pemakaman KH Mukhtar Djamil. Ribuan para peziarah baju putih itu pun berdesakan masuk gang makam yang dikawal beberapa petugas Banser.

Diekenal Sebagai Sosok Kyai dan Sejarawan Gresik

Sosok KH Muchtar Djamil merupakan ulama yang masyhur di Kabupaten Gresik. Bahkan KH Muchtar Djamil sendiri dikenal sebagai sosok budayawan dan sejarawan Gresik.

Hal itu disampaikan oleh salah satu Seniman, Budayawan dan Sejarawan Gresik Kris Adji AW. Sosok beliau (KH Muchtar Djamil Red) sangat patut dikagumi. Selain berstatus sebagai tokoh agama atau Kyai, almarhum juga sangat mahir di dunia sejarah Gresik.

Simak Juga:  Ajak Ultras Mania, Kantor Bea Cukai Kenalkan Ciri-Ciri Rokok Ilegal

Ketua Yayasan Mata seger Gresik ini menambahkan, kelebihan dari KH Muchtar Djamil disamping menjadi sosok Kyai, juga salah satu budayawan sepuh Gresik. Dia tahu banyak tentang sejarah lokal Gresik, mulai dari sejarah masuknya Islam di Gresik, kisah Sunan Giri, Maulana Malik Ibrahim hingga perkembangan Gresik setelah masa kemerdekaan 1945..

“Beliau juga sesepuhnya pengurus makam Nyai Ageng Pinatih. Dengan kekuatan pengetahuan budaya dan sejarah yang dimiliki KH Muchtar Djamil, patut kiranya kami menyebut kamus berjalan tentang sejarah dan kebudayaan Gresik,” jelasnya. (faiz/sah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *