Simposium Sastra Pesantren bakal digelar LESBUMI PWNU Jatim di Pesantren Tebuireng Jombang

oleh -51 Dilihat
Lesbumi PWNU akan gelar Simposium Sastra Pesantren di Pondok Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur, pada 2-4 Desember mendatang. Foto : Istimewa/NUGres

JAWA TIMUR | NUGres – Lesbumi (Lembaga Seniman Budayawan Muslim Indonesia) NU Jawa Timur akan menggelar Simposium Sastra Pesantren dengan tajuk “Merumuskan ulang sastra pesantren dalam konteks kekinian” pada 2-4 Desember 2022 di Pondok Pesantren Tebuireng Jombang, Jawa Timur.

NUGres mendapatkan penjelasan secara tertulis latarbelakang hadirnya Simposiun Sastra Pesantren melalui konfirmasi dari Ketua Lesbumi NU Jawa Timur, Nonot Sukrasmono.

Diuraikannya, dalam dunia akademik istilah sastra pesantren masyhur dalam tradisi sastra lama, baik itu dalam dunia filologi atau naskah kuno maupun dalam tradisi lisan. Bahkan, dalam tradisi naskah kuno terdapat beberapa terma yang mengarah pada kekhususan sastra yang berbasis di pesantren, seperti genre santri kelana, santri lelana dan sebagainya. Bahkan dengan tegas purbacaraka menandaskan sebuah genre dalam tradisi pernaskahan di Nusantara bernama sastra pesantren. Namun, dalam jagat sastra modern, belum dirumuskan sastra pesantren yang dapat dijadikan pijakan dalam memahami keberadaan sastra yang berkembang dan berbasis di pesantren. Pertimbangan akan dilaksanakan Simposium ini karena beberapa hal yaitu; Pesantren sangat dekat dengan sastra, sastra pesantren belum terumuskan dengan jelas dalam bingkai filsafat ilmu, baik dari segi ontology, epistemologi, aksiologi, dan lainnya. Dibutuhkan batasan yang jelas terkait dengan sastra pesantren baik dari sisi kesuastraannya yang mencakup aspek objektif, ekspresif, mimesis dan pembaca, juga dari sisi religio-kulturalnya dalam diskursus sastra modern.

Simak Juga:  Tingkatkan Kemampuan Anggota, PAC Fatayat NU Panceng Gelar Pelatihan IT dan Public Speaking

Oleh karenanya, kata Ki Nonot sapaan karibnya, bila diskursus sastra pesantren tersebut penting di kalangan sastrawan dan pemerhati sastra di Indonesia.

“Terdapat beberapa pokok pikiran yang melandasi dipilihnya tema tersebut sehingga diadakan kegiatan simposium, diantaranya: sastra pesantren di Indonesia potensial untuk berkembang dan mewarnai pentas sastra nasional, maraknya kegiatan sastra di berbagai pesantren  perlu diimbangi dengan pergulatan diskursus sehingga karya-karya yang dihasilkan lebih berbobot dan khas, diperlukan rumusan tentang capaian sastra pesantren berbagai ahli dan kalangan,” tutup Ki Nonot.

Sedangkan Simposium Sastra Pesantren yang bakal digelar ini dipunggawai oleh Wakil Ketua Bidang Sastra Lesbumi PWNU Mashuri, atau yang kerap disapa dengan cak Huri.

“Simposium ini salah satunya adalah untuk mengukur kesinambungan generasi dalam kehidupan sastra di pesantren sehingga muncul bibit-bibit sastrawan baru dan karya-karya yang dapat berbicara di level yang lebih luas,” kata Cak Huri.

Dijelaskannya, hasil dan tujuan simposium ini untuk merumuskan ulang gagasan sastra pesantren yang pernah ada dalam tradisi lama. Mengungkap perubahan-perubahan dalam sastra pesantren sesuai dengan semangat zaman, menyemarakkan wacana sastra di kalangan masyarakat.

Simak Juga:  Semarak Kemerdekaan ke-77 RI dan Tahun Baru Hijriyah 1444, Ribuan Siswa Ikuti Kirab YPP Qomaruddin 2022

“Juga mendorong terciptanya iklim kreatif yang dinamis dan inovatif, serta menciptakan ruang baru bagi para sastrawan, pemerhati dan masyarakat untuk meningkatkan intelektualitas sastra,” pungkasnya.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, acara ini akan diikuti oleh sekitar 50 peserta yang ahli dan khusus menekuni kesusastraan di Pondok Pesantren se-Jawa. Kemudian, ada 12 pemateri yang handal dan kompeten akan ikut serta menyampaikan banyak pemikiran dan kajian di acara ini, beliau terdiri dari berbagai profesi dan perguruan tinggi. Diantaranya yakni Prof. Dr. Faruk Tripoli, S.U. (Universitas Gadjah Mada), Prof. Dr. Djoko Saryono (Universitas Negeri Malang), Bramantio. M.Hum (Universitas Airlangga), Muhammad Nizam As-Shofa (Sastrawan/PP. Ahlus Shofa Wal Wafa), Acep Zamzam Noor (Penyair/Lesbumi PBNU), Dr. M. Adib Misbachul Islam M.Hum (UIN Jakarta),

Kemudian, Prof. Dr. Oman Fathurrahman, M.Hum (UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta dan Pengasuh Pondok Pesantren Al-Hamidiyah, Depok), Prof. Dr. Mujahirin Thohir (Universitas Diponegoro), Dr. Aguk Irawan, M.N. (UNU Yogyakarta), KH. Lukman Hakim (Pengasuh Ponpes Ma’had Aly Raudhatul Muhibbin/Alumni Ponpes Tebuireng), Dr. M. Faishal Aminuddin (Universitas Brawijaya), Dan terakhir Nor Ismah, Ph.D. (Komunitas Sastra Pesantren Mata Pena). (ma/HO/Chidir)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *