Universitas Qomaruddin Gresik Launching Halaqah Sampurnan Series

oleh -244 Dilihat
Universitas Qomaruddin Gresik Luncurkan Halaqah Sampurnan Series
Pusat Diskursus. Universitas Qomaruddin Gresik Luncurkan Halaqah Sampurnan Series. Forum ini dicanangkan sebagai forum diskursus fikih peradaban. Foto: Tim dok. UQ Gresik/NUGres

BUNGAH | NUGres – Menyambut abad kedua Nahdlatul Ulama, Universitas Qomaruddin Gresik (UQ Gresik), menggelar Halaqah Sampurnan Series. Kegiatan ini bakal berfokus pada kajian dan diskursus Fikih Peradaban.

Halaqah Sampurnan Series pada babak perdana digelar di Ruang Baca UQ Gresik, Senin (20/2/2023). Dalam forum ini hadir Guru besar UIN Sunan Ampel Surabaya Prof. Aswadi dan diikuti puluhan pakar dan akademisi pemerhati peradaban dan kajian fikih.

Wakil Rais Syuriah PCNU Gresik, KH Aunur Rofiq Thoyyib, dalam acara tersebut mengatakan pihaknya tertarik dengan pembahasan mengenai Fikih Peradaban Berbasis Manajemen Maqashid Syariah yang diadakan di UQ Gresik. Bahkan, ia berharap agar ke depan semakin banyak pembahasan mengenai fikih di kampus-kampus.

“Karena pada hakekatnya fikih adalah salah satu disiplin ilmu yang rahmatan lil ‘alamin,” kata Kiai Rofiq, sapaan akrabnya.

Semenetara itu, Ketua Yayasan Pondok Pesantren Qomaruddin, KH Muhammad Nawawi Sholeh menyambut baik inisiatif acara Halaqah Sampurnan Series ini.

“Ada banyak hal yang perlu kita kembangkan dan bagaimana operasional dari manajemen Maqashid Syariah bisa memberikan solusi terkait beberapa peraturan perundang-undangan yang ada di Indonesia,” kata KH. Nawawi.

Wakil Rektor 1 Universitas Qomaruddin Gresik, Muhammad Maghfur mengapresiasi peluncuran Halaqah Sampurnan yang digawangi oleh Ma’had Al-Jamiah UQ, mengatakan bahwa acara yang bertajuk ‘Halaqah Fikih Peradaban Berbasis Manajemen Maqashid Syariah’ itu diharapkan dapat menjadi wadah pemikiran dan tempat untuk merumuskan kebijakan.

“Perubahan itu dibuat. Jadi, kita butuh strategi. Kita tidak hanya mengikuti. Dalam manajemen modern minimal 3 unsur yang harus dibenahi. Manusia, teknologi, dan lingkungan. Tiga hal ini tidak bisa dipisahkan,” kata Maghfur, menambahkan Halaqah Sampurnan ke depan agar fokus dalam membenahi 3 hal tersebut.

Simak Juga:  Nahdliyin Gresik Tumplek Blek di TPI, Ikuti Lumpur Bersholawat

Pemangku Pondok Pesantren Qomaruddin, KH Muhammad Alauddin juga berharap agar Halaqah Sampurnan ini menjadi agenda rutin agar kita bisa merumuskan bagaimana peradaban yang sesuai dengan Alquran dan Hadist, mengingat Fikih terus berkembang seturut dengan peradaban. Umat Rasulullah diperintah Allah untuk belajar dan membaca, mengingat mukjizat Nabi Muhammad yang utuh hingga sekarang, yaitu Alquran, secara artinya artinya bacaan.

“Umat kanjeng Nabi Muhammad ini hebat karena akal dan pemikirannya. Banyak pelajaran. Jadi eranya saat ini adalah era kemajuan akal. Ketika Alquran teksnya sangat terbatas maka kita oleh Rasul sudah diajarkan dibekali dengan berbagai macam metodologi untuk memahami fiqih atau maqashid Syariah. Bagaimana teks-teks yang sederhana bisa untuk kemudian kita jadikan landasan dalam mengembangkan peradaban kita,” jelasnya saat memberikan sambutan sekaligus pengantar Halaqah Sampurnan #1.

Empat Pondasi Peradaban Baru

Dalam pemaparannya, Prof. Aswadi menjelaskan bahwa terdapat 4 perubahan mendasar peradaban baru, yaitu Perubahan tatanan politik dunia Internasional; Perubahan Demografi dan Kewarganegaraan; Perubahan  dalam Standar Norma dan Perubahan Karena Globalisasi.

“Fikih adalah bagaikan tuan rumah, hadhoroh atau peradaban adalah tamu. Hubungan tuan rumah dan tamu ini ada kepentingan. Dan disitu ada tata kelolanya. Di situlah, pentingnya manajemen Maqashid Syariah, sehingga ada keharmonisan antara si tuan rumah dan si tamu,” tutur sosok yang merupakan alumnus MA Assa’adah Bungah.

Simak Juga:  Ketua PCNU Gresik Buka Workshop Penulisan Bahan Ajar Oleh PC. LP. Ma'arif NU Gresik

Akan tetapi, salah satu penanggap aktif, KH Surotin mengkritisi hal tersebut dengan mengatakan kebalikannya, bahwa peradaban adalah tuan rumah, dan fikih adalah tamu.

“Peradaban di Jawa ini banyak yang adiluhung, Lalu Islam masuk. Akhlak yang baik itu, kemudian disesuaikan dengan prinsip-prinsip Islam. Sehingga dakwah Islam di Jawa itu berproses dan butuh waktu lama, karena banyak peradaban baik yang perlu disempurnakan,” Kiai nyentrik yang saat ini menjadi Wakil Syuriah MWCNU Bungah ini lebih lanjut menyitir Hadist Nabi: Innama buitsu liutammima makarimal akhlaq, menekankan bahwa menyempurnakan akhlak yang baik itu disempurnakan.

Pada closing statement, Mudir Ma’had Al-Jamiah, Alimin menegaskan bahwa ke depan, Halaqah Sampurnan akan tetap berupaya untuk menguji basis manajemen Maqashid Syariah, tetapi isu yang diangkat akan lebih aktual, jelas dan menyentuh kehidupan sehari-hari.

“Ke depan, kita akan mencoba mengangkat isu yang aktual. Gresik misalnya dengan industrialisasi. Itu semua bisa dikembalikan pada maqashid syariah. Itu masih panjang. Dan kita akan meneruskan ini. Ini akan melibatkan pakarnya. Kalua lingkungan, kita akan mendatangkan para pakar lingkungan, yang akan dikemas dalam bingkai Maqashid Syariah,” ujarnya.

Acara Halaqoh Sampurnan #1 ini selain dihadiri oleh perwakilan PCNU Gresik KH Aunur Rofiq Thoyyib, hadir pula perwakilan Aswaja Center PCNU Gresik, Ketua ISNU Gresik, Direktur Pascasarjana KH Thoyyib Mas’udi, para Dosen, mahasiswa dan civitas akademika Universitas Qomaruddin. (Maghfur/Chidir)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *